“Ayah Jual M0tor Nak Bayar Yuran Pengajian” Pelajar Lu4h Rasa Kec3wa Dengan Keputusan KPT

Belakangan ini, laman Twitter dan Facebook penuh dengan luahan rakyat Malaysia yang kecewa dengan peningkatan kes jangkitan Covid-19. Peningkatan ini berlaku selepas mereka yang mengundi semasa Pilihan Raya Negeri (PRN) Sabah pulang ke Semenanjung Malaysia tanpa mengamalkan kuarantin selama 14 hari.

Tidak cukup dengan itu, rakyat Malaysia terutamanya pelajar pengajian tinggi seolah-olah ‘mengamuk’ selepas Kementerian Pengajian Tinggi (KPT) mengeluarkan kenyataan penangguhan pendaftaran secara fizikal.

Berdasarkan arahan yang dikeluarkan, KPT meluahkan rasa prihatin dan khuatir dengan keselamatan para pelajar, maka Intitusi Pendidikan Tinggi (IPT) diarahkan untuk menjalankan pendaftaran secara talian sehingga pengumuman baharu dibuat.

Namun begitu, tinjauan penulis di laman Twitter dan Facebook mendapati arahan KPT ini dilihat tidak diterima baik oleh para pelajar dan ibu bapa. Rata-ratanya menganggap keputusan ini adalah terlalu ‘last minute’ serta lebih merumitkan keadaan.

Banyak isu yang diutarakan oleh netizen, antaranya adalah berkenaan bil rumah sewa yang sudah dibayar dan kekurangan wang untuk pulang semula ke rumah meskipun baru sahaja tiba di pusat pengajian masing-masing.

Berikut adalah beberapa luahan para pelajar yang kecewa dengan keputusan mengejut KPT.

“Ayah dah takdok duit nak bagi kakak”


Pelajar terpaksa jual telefon bimbit dan stethescope untuk perbelanjaan pengajian.


Turut mengalami masalah yang sama, Aiman Psikologi juga meluahkan rasa kecewanya dengan keputusan KPT ini.


Lebih memilukan, seorang pelajar berkongsikan kisah bapanya yang terpaksa menjual motosikal dan menangguh pembayaran kereta kerana mahu menampung kos perbelanjaan pengajian miliknya.

Namun, segala usaha bapanya seolah-olah sia-sia apabila dia tidak dapat pulang ke pusat pengajian, ekoran arahan baru dariada Kementerian Pengajian Tinggi.

Luahan yang mendapat hampir dua ribu perkongsian itu berjaya menarik perhatian netizen, yang rata-ratanya mahu membantu pelajar itu dari segi kewangan. Pada mulanya, pelajar itu berkongsikan nombor akaun bank miliknya, namun dipadam tidak lama selepas itu selepas ditegur bapanya sendiri.

“Ayah kata dah cukup, jangan amik duit oang lagi”

Semoga semuanya baik-baik sahaja buat kita semua, terutamanya pelajar pengajian tinggi yang terkesan dengan arahan mengejutkan ini. Buat para pelajar yang memerlukan bantuan dari segi kewangan, penginapan atau pengangkutan, ramai rakyat Malaysia yang sudi membantu anda.

Baca komen-komen di Tweet tersebut untuk penjelasan lebih lanjut.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di Page @KLM

Sumber: lobak merah

PERHATIAN: Pihak KLM tidak akan bertanggungjawap langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak KLM juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri.