“Selepas K0nsert Minggu Ketiga Allahyarham Sangat D0wn…” Cikgu Shafi

Shafizawati Sharif atau lebih mesra dipanggil Cikgu Shafi mengakui perkenalannya selama empat minggu bersama Allahyarham Sandra Dianne merupakan pertemuan yang indah, biarpun dia sangat sedih dengan pemergian Sandra.

Ketika dihubungi Gempak, Shafi yang merupakan guru vokal untuk peserta-peserta Big Stage 2020 mengakui biarpun tempoh tersebut tidak lama, tetapi ianya seolah-olah mengenali Sandra selama usianya 26 tahun.

“Sebenarnya selepas konsert Big Stage minggu ketiga, Arwah sangat down. Saya tak berjumpa dengannya sehinggalah pada hari Khamis ketika kami ada sesi one-on-one di Studio.

“Ketika bersama arwah, hampir sejam dia menangis. Dia sangat kecewa dengan ‘haters’ yang meninggalkan komen-komen. Ada yang menghantar Direct Message (DM) menyebabkan dia rasa sangat teruk. Sejam dia meluahkan perasaannya,” cerita Shafi mengingat kembali.

Allahyarham disifatkan oleh Shafi seorang yang berfikiran positif, sentiasa tenang dan sangat mudah mengikut apa yang diajarkan kepadanya, tetapi tidak pernah melalui keadaan di mana dia dihentam oleh ‘haters’ sebelum ini.

“Selepas tenang, saya habiskan masa tersebut dengan latihan kerana mahu dia melupakan hal tersebut. Saya susun kerusi, minta dia menyanyi di atas kerusi dan tunjukkan bahawa dia mampu melakukan yang terbaik. Dia nampak kembali okay, tapi pada masa yang sama dia memberitahu saya bahawa perasaan sayu itu masih ada di dalam hatinya.

“Pada pagi Jumaat, saya teruskan motivasi saya untuk dia melalui WhatsApp. Saya beritahu saya ada bersama dengannya dan saya hantarkan lagu ‘Sakit’ sebagai pembangkit semangat untuk dirinya. Dia balas dengan ayat ‘I Love You, Cikgu’,” kata Shafi yang tidak dapat menyembunyikan kesedihannya.

Cerita Shafi lagi, pada sebelah malamnya dia menghubungi Allahyarham Sandra melalui panggilan video untuk meneruskan latihan bersama.

“Hampir pukul 1 pagi dan kami berlatih lebih 45 minit melalui panggilan video. Ketika itu dia kelihatan gembira dan tenaga yang diberikan juga bagus. Nampak macam Sandra yang biasa, happy dan ada energy.

“Sepupunya ada bersama ketika itu dan turut merakamkan latihan yang dibuat supaya boleh dilihat kembali selepas habis sesi kami,” kata Shafi kepada Gempak.

Menurut Shafi, itulah kali terakhir dia bercakap dan menatap wajah Allahyarham sebelum Allahyarham terlibat dengan kemalangan jalan raya ketika mahu ke sesi latihan di PICC Putrajaya.

“Pagi semalam (Jumaat) ketika bangun jam 5:00 pagi, saya dapat banyak WhatsApp dan mendapat berita sedih bahawa Allahyarham meninggal dunia dalam pukul 1:00 pagi. Saya dan suami bergegas ke hospital.

“Sampai di hospital, saya bertemu dengan Ara Johari dan terus ke bilik mayat bersama suami. Ada empat lima orang di dalamnya dan saya menjadi orang terakhir melihat wajah Allahyarham di dalam bilik tersebut.

“Wajah Allahyarham cukup bersih, tenang dan tidak ada sedikit calarpun pada wajahnya. Sangat bersih…” kata Shafi sambil memohon kepada Gempak untuk berhenti seketika daripada meneruskan temu bual.

Seketika kemudian ketika menyambung kembali temu bual melalui telefon, Shafi dengan tenang memberitahu dia masih mencari jawapan kepada pertemuannya itu.

“Kami kemudiannya solat jenazah bersama. Hanya saya seorang perempuan di situ. Yang ada bersama adalah suami saya, ayah tiri Allahyarham, seorang ustaz dan seorang lagi yang mungkin juga saudara kepada Allahyarham.

“Kemudian semua yang lelaki keluar, dan saya solat subuh seorang diri di bilik tersebut bersama jenazah di sisi saya. Ketika berdoa, banyak perkara yang bermain di kepala saya, dan saya bertanya pada diri apa tujuan jodoh pertemuan dan ajal ini kepada saya?” kata Shafi.

Menurut Shafi lagi, sepupu Allahyarham memberitahunya bahawa Allahyarham begitu teringin untuk belajar dengannya, malah menjadikan dirinya sebagai idola.

“Cikgu Shafi idola Sandra dan dia berdebar-debar nak jumpa Cikgu Shafi. Dia cakap macam nak jumpa bakal suami. Itu yang diberitahu oleh sepupu Allahyarham kepada saya.

“Semua orang ingat cikgu tahu semua perkara dan jadikan idola, tapi sebenarnya mereka tidak tahu bahawa Allahyarham adalah idola saya. Saya tidak pernah kenal dia sebelum Big Stage. Kali pertama berjumpa kerana program ini, dan kali terakhir saya menatap wajahnya juga kerana ini. Mungkin ada rahsia Allah SWT buat saya yang saya tidak ketahui,” kata Shafi mengakhiri bicara bersama Gempak.

Allahyarham Sandra Dianne terlibat dengan kemalangan jalan raya di Lebuhraya Damansara-Puchong (LDP) pada 5 September lalu ketika dalam perjalanan untuk latihan penuh Konsert Big Stage minggu keempat di Pusat Convention Antarabangsa (PICC) Putrajaya.

Kemalangan tersebut menyebabkan Sandra berada dalam keadaan koma dan kritikal, dan dimasukkan ke Unit Rawatan Rapi (ICU) Hospital Putrajaya.

Pada pagi 11 September Sandra atau nama sebenarnya Alessandra Dianne Ampuria menghembuskan nafas terakhir setelah lima hari bertarung nyawa akibat kemalangan tersebut.

Jenazah Allahyarham dibawa pulang ke kampung halamannya dan dikebumikan di Tanah Perkuburan Islam Kampung Kauluan, Sabah pada petang Jumaat.

Salam takziah kepada seluruh keluarga dan sahabat handai Allahyarham. Semoga Allah SWT menempatkannya bersama orang-orang yang beriman dan beramal soleh.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di Page @KLM

Sumber: gempak

PERHATIAN: Pihak KLM tidak akan bertanggungjawap langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak KLM juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri.