Setahun K0ma… Remaja Tetap Setia Menunggu Berita Gembira, Tak Sabar Nak Habiskan Masa Bersama Seperti Dulu “Baru Dua Tahun Kenal Dah Ngam”

TANGGAL 17 April 2019 pasti tidak akan dilupakan oleh insan bernama Nurul Iman Hafizah Abdullah.Pada tarikh itulah berlakunya satu peristiwa yang benar-benar merentap kegembiraannya sehingga kini iaitu salah seorang sahabat karibnya ditimpa kemalangan jalan raya.Akibat daripada kemalangan tersebut, sahabat karibnya, Nur Aishah Balqis Bazlan terlantar koma akibat mengalami kecederaan parah di kepala.

Ketika berkongsi cerita dengannyagadis yang senang disapa dengan panggilan Iman ini berkata, sungguhpun sudah lebih setahun Aishah terlantar, namun dia tidak pernah berhenti berharap untuk melihat remaja itu sedar dan kembali seperti dahulu.

“Saya tak kisah tunggu lama mana pun, asalkan Aishah sedar dan dapat bangun…. rindu sangat nak macam dulu, sama-sama belajar, makan makanan kegemarannya iaitu McDonald’s.

“Rindu dia datang ke rumah saya lepak sambil masak bersama-sama, bercerita macam-macam, mengulangkaji pelajaran. Terbayang-bayang kelibat dan keletahnya. Tapi semuanya sudah berubah tak macam dulu lagi, ” ujar remaja berusia 16 tahun ini.

Posting Iman mengenai sahabat baiknya menyentuh hati netizen.

Mengimbas kembali tragedi yang berlaku tahun lalu itu, menurut Iman, ketika kejadian dia berada di sekolah kerana menghadiri kelas tambahan.

“Kelas tambahan untuk kelas saya bermula awal, manakala kelas Aishah selepas kelas saya tamat. Selepas kelas tamat, saya duduk sembang-sembang dulu dengan rakan lain di sekolah.

“Tiba-tiba ada rakan lain beritahu Aishah jatuh motor. Pada fikiran saya masa itu, mungkin keadaannya tidak serius.

“Tapi kemudian rakan lain beritahu keadaan Aishah teruk dan kepalanya berdarah-darah. Masa tu baru rasa cuak dan menangis sebab fikirkan keadaannya, ” kata Iman.

Walaupun baru dua tahun kenal, tapi boleh ngam. Ingat juga dulu kami janji nak ambil keputusan Pentaksiran Tingkatan 3 (PT3) bersama-sama. Tapi dia tak dapat jawab periksa. Sayu bila lihat kerusinya kosong di dewan.

NURUL IMAN HAFIZAH ABDULLAH

RAKAN

Bercerita lebih lanjut, Iman berkata motosikal yang ditunggangi sahabat baiknya itu terbabas lalu melanggar pembahagi jalan kerana hilang kawalan.

Seorang lagi rakannya yang membonceng hanya mengalami kecederaan ringan.

“Aishah dimasukkan ke zon kuning selepas kemalangan. Dia dikhabarkan dalam keadaan separa sedar masa itu dan sempat memanggil-manggil papanya.

“Itulah kali terakhir dia sedar, sebelum koma sehingga sekarang. Saya melawat Aishah keesokan harinya di hospital. Masa tu ramai sangat kawan-kawan yang melawat sebab Aishah ni seorang yang baik dan sangat disenangi, ” ujar remaja yang merupakan anak tunggal ini.

Gambar kenangan Iman (kanan) bersama Aishah (tengah).

Menurut Iman, dia sama sekali tidak menyangka perkongsiannya di laman Twitter menjadi tular memandangkan tujuan asalnya adalah untuk meluahkan rasa sedih di samping mengimbas kembali kenangan bersama sahabat baiknya itu.

“Sebab sedih dan rindu, saya luahkan menerusi posting dalam Twitter. Teringat masa mula-mula kenal dengan Aishah. Dia yang mula tegur sebab saya budak baharu…. Pindah ke Kota Bharu, Kelantan masa tingkatan dua.

Iman (kiri) bersama Aishah (dua,kiri) dan rakan sekelas yang lain.

“Walaupun baru dua tahun kenal, tapi boleh ngam. Ingat juga dulu kami janji nak ambil keputusan Pentaksiran Tingkatan 3 (PT3) bersama-sama. Tapi dia tak dapat jawab periksa. Sayu bila lihat kerusinya kosong di dewan. Menangis bila masa ambil keputusan PT3, tapi Aishah tak ada.

“Sebelum ini pernah post pasal Aishah kemalangan tapi yang kali ni mungkin viral sebab genap setahun dia koma. Mudah-mudahan ramai yang retweet dan baca turut sama mendoakan Aishah, mungkin Allah akan makbulkan apabila ramai yang berdoa, ” katanya mengakhiri bicara.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di Page @KLM

Sumber : mStar

PERHATIAN: Pihak KLM tidak akan bertanggungjawap langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak KLM juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri.