“Sedp Sangat Ke Sampai Tak Serlk?” Pasar Bsah Halwan Eksotik Wuhan Kini Dibvka Semula!

Walaupun kes positif di China, tempat permulaan wabak Covid-19 ini makin menurun, negara-negara lain di seluruh dunia masih berperang untuk menghentikan penularan wabak ini.

Pun begitu, nampaknya negara komunis ini masih tak serik lagi. Mana taknya, menurut FMT, lepas hampir lima bulan dikuarantin di rumah, nampaknya penduduk-penduduk di sana dah tak sabar nak jual dan makan semula haiwan eksotik yang dikatakan punca wabak ini tercetus.

Dikatakan, pasar basah di Wuhan yang menjual haiwan-haiwan eksotik untuk dimakan ini telah pun mula beroperasi sejak 28 Mac lalu selepas China yakin dorang dah bebas sepenuhnya dari virus Covid-19.

Bukan tu je, dorang siap sediakan pegawai keselamatan dekat pasar ni untuk halang orang dari ambil gambar dan tularkan di media sosial.

Bahkan, kelawar yang dikatakan punca wabak coronavirus ini dah dijual sebagai hidangan penduduk di sana dan haiwan lain seperti anjing, kucing, katak dan kala jengking pun dah disediakan untuk disembelih mengikut citarasa pelanggan. Tak serik betul lah dorang ni!

Tak cukup dengan itu, kerajaan di sana juga telah membenarkan rakyat dorang untuk melancong ke negara luar mulai April ini sekaligus membuatkan negara-negara lain takut dan menggesa kerajaan untuk menyekat laluan penerbangan China dari memasuki negara.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di Page @KL MEDIA

Sumber :Lobak Merah

PERHATIAN: Pihak @KL MEDIA tidak akan bertanggungjawap langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak @KL MEDIA juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri.

1 Comment on "“Sedp Sangat Ke Sampai Tak Serlk?” Pasar Bsah Halwan Eksotik Wuhan Kini Dibvka Semula!"

  1. Pastikan gov msia jgn benarkn visitors Dr China dgn ape jua Cara sekali pun..

Leave a comment

Your email address will not be published.


*