“Kasih Gas Alr Mata Aja Sih” VIDE0 Warga Ind0nesia Abalkan Ar@han Bapak P0lisi Suruh Balik Rumah Untuk Elak C0vid-19

Seramai 55 mangsa telah meninggal dunia akibat wabak Coronavirus di negara jiran, Indonesia dengan bilangan kes jangkitan sebanyak 686 kes. Negara tersebut kini sedang berada dalam keadaan berjaga-jaga untuk menangani pandemik ini.

Difahamkan, rakyat negara tersebut telah diarahkan untuk mematuhi arahan penjarakkan sosial untuk mengurangkan risiko Covid-19. Dorang ni tak takut korona ke? 

Namun, ada juga segelintir yang degil dengan tidak mengedahkan arahan tersebut. Seorang pengguna Twitter telah kongsikan sebuah video yang menunjukkan ada sesetengah rakyat mereka yang masih lagi lepak dan bersantai di rumah makan.

Dalam video terbabit, kita boleh dengar bahawa ada bapak polisi yang telah membuat pengumuman yang mengarahkan pengunjung kedai makan terbabit untuk balik ke rumah masing-masing. Tapi boleh pulak dorang buat tak tahu je dengan polis tu? Berani betul dorang ni. 

Ada juga netizen Indonesia yang mencadangkan agar pihak polis menyembur gas pemedih mata kepada orang awam yang degil seperti ini. Mungkin kalau buat macam ni dorang akan takut sikit. 

Rata-rata netizen Malaysia dan Indonesia sendiri turut mengecam tindakan golongan ini.

Harapnya lepas ni dorang akan lebih mematuhi arahan lah. Kalau tak, macam mana lah wabak ni nak berakhir kan? 

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di Page @KLM

Sumber : lobak merah

PERHATIAN: Pihak KLM tidak akan bertanggungjawap langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak KLM juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri.

Be the first to comment on "“Kasih Gas Alr Mata Aja Sih” VIDE0 Warga Ind0nesia Abalkan Ar@han Bapak P0lisi Suruh Balik Rumah Untuk Elak C0vid-19"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*